Mengapa urin berubah menjadi kuning tua?


Tidak semua orang memperhatikan warna urine mereka. Tapi warna urin bisa menunjukkan banyak penyimpangan kesehatan. Oleh karena itu, masih perlu dipertanyakan mengapa urine berwarna kuning tua. Nuansa kuning itu berbeda, dan perubahannya pada wanita, pria, atau anak-anak bisa menjadi tanda berkembangnya penyakit, termasuk penyakit yang membutuhkan perhatian medis segera. Perhatian khusus harus diberikan pada urin pada anak dan wanita yang mengandung anak.

Tidak adanya patologi

Regimen warna urin dapat dipengaruhi oleh banyak faktor yang memiliki penyebab patologis dan bertindak sangat tidak berbahaya. Urine normal berwarna kuning. Mungkin ada urin kuning pucat atau urin kuning cerah. Pada saat yang sama, perubahan warna terjadi pada siang hari, yang menunjukkan kerja sistem kemih..

Urine berwarna kuning gelap dapat ditemukan saat mengubah pola makan, mengonsumsi sejumlah obat, tiba-tiba mengubah cara hidup yang biasa atau dengan latar belakang penyakit yang sedang berkembang. Ini berarti warna kuning cerah tidak selalu atau urin kuning tua berarti adanya patologi. Pertimbangkan gaya hidup Anda terlebih dahulu..

Jangan langsung panik. Lebih sering, urin kuning cerah terjadi ketika faktor fisiologis bekerja, seperti pola makan dan minum. Jika pasien tidak terlalu menyukai air dan jumlah cairan yang ditentukan tidak dikeluarkan per hari, urin bisa menjadi lebih gelap, hingga berwarna coklat. Ini karena peningkatan jumlah pigmen pewarna dalam urin, yang memengaruhi warna.

Ketika urin berubah menjadi kuning cerah, penyebabnya mungkin terletak pada nutrisi. Jadi, jeruk, wortel, labu atau bit, dimakan dalam jumlah banyak, membuat penyesuaian sendiri pada naungan urin, dan analisis urin menunjukkan perubahan patologis..

Terkadang urin berwarna kuning tua menjadi karena adanya pewarna dalam makanan. Sebagai contoh, penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak yang makan soda berwarna seringkali memiliki urine berwarna kuning cerah. Oleh karena itu, urin bisa menjadi cerah dengan latar belakang perubahan rezim hari dan menu..

Tentu saja, feses dan urine memiliki corak yang berbeda pada setiap orang tergantung dari pola makan dan gaya hidup mereka. Namun, ada indikator rata-rata yang dapat Anda gunakan untuk mengarahkan diri Anda sendiri tentang penyimpangan dalam satu arah atau lainnya. Urine berwarna lemon adalah normal pada satu pasien, seperti urine kuning jerami pada pasien lain.

Selama kehamilan dan menyusui, urin sering berubah menjadi bengkak yang lebih gelap. Tanda ini dapat berbicara tentang patologi dalam tubuh dan dehidrasi dangkal ketika seorang ibu memberikan ASI kepada seorang anak. Untuk pembentukannya, banyak cairan diambil dari tubuh, yang menyebabkan peningkatan dehidrasi.

Urine yang menggelap seringkali menyebabkan perubahan pola makan terhadap makanan nabati, terutama jika terdapat unsur pewarna di dalamnya. Penting juga untuk disebutkan bahwa urine dari kuning muda menjadi cerah dapat berubah dengan penggunaan sejumlah obat, terutama vitamin C. Beberapa vitamin B mempengaruhi dengan cara yang sama. Retinol, ditemukan di semua multivitamin atau multimineral kompleks, dapat menyebabkan pewarnaan yang intens. Dalam hal ini, jawabannya, mengapa urine berwarna kuning cerah, seharusnya tidak menimbulkan kegembiraan.

Penyebab dan tanda patologis

Jika urin yang menjadi gelap atau lebih cerah bukanlah akibat dari perubahan pola makan atau gaya hidup, maka alasannya harus dicari dalam perubahan patologis dalam tubuh. Paling sering, tanda urin seperti warnanya bisa berubah:

  • masalah dengan fungsi ginjal;
  • pelanggaran sistem genitourinari;
  • kegagalan fungsi sistem pencernaan.

Para ahli tidak mengecualikan aktivitas proses fisik ketika mereka mencari penyebab warna kuning cerah bahan untuk penelitian. Dengan aktivitas fisik yang berat, metabolisme dalam tubuh manusia meningkat, yang memicu perubahan warna.

Komponen seperti bilirubin bertanggung jawab untuk pewarnaan urin, pemrosesannya dilakukan di kantong empedu, hati, dan saluran pencernaan. Ini sebagian diproses di ginjal. Jika kita berbicara tentang anak-anak, maka tanda seperti warna urin dapat berubah dengan latar belakang penyakit hemolitik, penyakit kuning fisiologis, yang memanifestasikan dirinya pada minggu-minggu pertama kehidupan.

Tidak bisa dipungkiri bahwa keseimbangan air di dalam tubuh terganggu, penyakit pembengkakan yang parah merupakan pertanda yang jelas. Dengan cara ini, infeksi pada tatanan usus, keringat berlebih, dapat memengaruhi urin anak-anak. Tidak dapat dikesampingkan, saat bekerja dengan orang dewasa, sirosis hati, penyakit kronis pada sistem kardiovaskular.

Penting untuk dicatat bahwa penggunaan obat-obatan tertentu, khususnya, pencahar atau antibiotik, menyebabkan urin menjadi gelap, memperoleh warna yang lebih cerah. Urine kuning cerah biasanya ada pada bayi pada minggu-minggu pertama kehidupannya..

Jika kita berbicara tentang audiens anak, orang tua harus waspada dengan kombinasi urin gelap dengan mual, kemerahan, keringat berlebihan, muntah, bengkak, nyeri di daerah pinggang atau di bawah hipokondrium kanan. Jika salah satu gejala ini muncul dan warna urine tidak sesuai dengan normal, dokter akan meresepkan diagnostik dan tes tambahan untuk mengklarifikasi diagnosis..

Opsi patologi

Pewarnaan urin bisa berubah dengan latar belakang urolitiasis. Dasar dari penyakit semacam itu adalah konsentrasi garam yang berlebihan dalam urin. Jika kondisi dengan urutan predisposisi hadir, batu dapat terbentuk di saluran kemih..

Pada pasien dengan diagnosis ICD, urin biasanya berwarna kuning pekat. Jika Anda melakukan uji laboratorium, maka akan terdeteksi adanya peningkatan konsentrasi garam tertentu. Sindrom nyeri, yang menyertai proses pergerakan batu di sepanjang saluran, juga dapat dianggap sebagai kriteria penting dalam diagnosis..

Warna urin yang cerah adalah alasan untuk memperhatikan sistem empedu Anda. Jika terjadi penyakit, aliran empedu terganggu, yang menyebabkan kolestasis, yang ditandai dengan warna urin yang cerah. Kondisi ini ditandai dengan perolehan kekuningan pada kulit, sklera mata juga memperoleh warna kekuningan, seperti selaput lendir..

Perlu dicatat bahwa penyakit ini sangat serius, penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk perawatan, Anda tidak akan mencapai apa pun dengan pengobatan sendiri di rumah, Anda hanya akan memperburuk keadaan.

Selama kehamilan, pengaruh warna urine dan toksikosis tidak bisa dikesampingkan. Dalam hal ini, keteduhan yang intens dikaitkan dengan dehidrasi tubuh yang konstan. Akibatnya, jumlah garam dan pigmen dalam urine meningkat..

Situasi ini dapat diperburuk oleh edema perifer. Dalam kasus ini, mungkin cukup dengan meningkatkan asupan cairan harian untuk menormalkan kondisi. Ginekolog bertanggung jawab untuk pengobatan toksikosis parah.

Penyakit jantung adalah penyebab lain dari urine berwarna kuning cerah. Kita berbicara tentang gagal jantung, yang memanifestasikan dirinya pada tingkat kronis. Sangat sering, dalam kombinasi dengan ini, ada pembengkakan yang nyata, yang menyebabkan penurunan volume urin dan perubahan warna urin. Perawatan kondisi seperti itu harus dilakukan secara komprehensif, spesialis bertanggung jawab untuk menentukan skema yang diinginkan.

Tentu saja, patologi yang tercantum di atas bukan satu-satunya yang memengaruhi indikator warna urin. Setiap masalah yang terkait dengan kehilangan cairan dalam tubuh memiliki efek yang pasti pada warna urin. Urine mendapat warna yang lebih pekat, bau menyengat bisa ditambahkan.

Misalnya, patologi usus apa pun, yang diekspresikan oleh diare, menyebabkan perubahan warna urin dengan latar belakang dehidrasi parah. Selain itu, dalam kasus penyakit lambung, muntah juga dapat dikaitkan, yang juga bukan pilihan terbaik untuk keseimbangan hidro tubuh..

Perlu disebutkan bahwa bilirubin, yang bertanggung jawab untuk menaungi urin, adalah pigmen beracun. Oleh karena itu, warna kuning tua dari urin dapat menunjukkan adanya penyakit akut yang bersifat menular, dengan latar belakang kerusakan eritrosit terjadi..

Jika jumlah bilirubin berlebihan di dalam tubuh, maka enzim hati khusus terlibat dalam pengangkatannya. Jika, karena alasan tertentu, hati tidak mengatasi tugasnya, prosesnya dialihkan ke ginjal. Jika bilirubin masuk ke aliran darah dalam jumlah yang sangat besar, hal ini dapat menyebabkan koma, oleh karena itu, tidak ada gunanya menganggap pelanggaran pemrosesan bilirubin sebagai sesuatu yang sembrono..

Apa yang harus dilakukan

Pertanyaan utama yang mengkhawatirkan setiap orang yang dihadapkan pada perubahan warna urin adalah apa yang harus dilakukan dengannya. Dari semua hal di atas, dapat disimpulkan bahwa ada alasan yang memerlukan kontak langsung dengan dokter yang merawat dan karakteristik fisiologis yang biasa terjadi pada wanita dan pria..

Jika Anda melihat perubahan warna urin Anda, tinjau gaya hidup Anda selama beberapa hari terakhir. Ingat apa yang Anda makan dan minum, bagaimana keadaan kesehatan secara umum. Dalam kebanyakan kasus, tidak diperlukan intervensi medis, cukup perhatikan untuk menyesuaikan rejimen minum.

Cek menu Anda yang biasa untuk mengetahui adanya produk pewarna, hentikan penggunaan pil yang bisa mempengaruhi urine dengan cara ini, tentunya jika kita tidak sedang membicarakan obat-obatan yang vital bagi Anda..

Manifestasi yang tidak terduga dapat terjadi di kalangan penggemar olahraga. Dalam hal ini, disarankan untuk sedikit mengurangi tingkat aktivitas fisik. Tanpa panik, perubahan seperti itu harus dilakukan oleh wanita selama kehamilan. Dalam kebanyakan kasus, perubahan warna disebabkan oleh alasan sederhana. Namun, jika dalam waktu lama Anda dihadapkan pada urin berwarna kuning cerah, dan penyesuaian gaya hidup Anda yang biasa tidak berdampak apa pun, penting untuk pergi ke dokter..

Alasan utama pewarnaan urin kuning tua

Urine (urine) adalah cairan biologis yang diproduksi oleh ginjal dan dikeluarkan oleh saluran kemih ke lingkungan luar.

Urine merupakan media multikomponen, yang pada orang sehat memiliki komposisi yang relatif konstan. Secara umum, lingkungan biologis ini merupakan “cermin kesehatan” tubuh manusia, karena banyak penyakit yang disertai dengan satu atau lain perubahan komposisi urin. Pada artikel ini, kami akan membahas alasan yang menyebabkan perubahan warna urin..

Mekanisme pembentukan urin

Organ pembentuk urin adalah ginjal. Ginjal memiliki unit fungsional yang luar biasa - nefron, di mana, karena filtrasi plasma darah, 150-200 liter urin primer terbentuk setiap hari. Namun untuk menjadi urin, dalam pengertian kita, 200 liter ini harus melalui proses reabsorpsi, sekresi dan konsentrasi, setelah itu keluar 1-2 liter komposisi urin yang biasa..

Komposisi dan sifat urine normal. Secara visual:

  • warna - kuning muda atau hampir transparan, tergantung pada volume cairan yang dikonsumsi dan keberadaan pigmen pewarna;
  • transparansi - urin normal transparan, sedikit sedimen dapat terbentuk saat mengendap;
  • bau amonia;
  • kepadatan - 1005-1030 g / l;
  • pH - sedikit asam, asam atau sedikit basa, tergantung pada makanan, jumlah air dan obat-obatan.
  • komponen urin:
  1. 95-97% air;
  2. zat organik dan anorganik terlarut, berbagai sel.
  • glukosa, protein, aseton, badan keton - harus tidak ada;
  • garam - tidak ada, atau terkandung dalam jumlah yang tidak signifikan;
  • leukosit - hingga 3 pada pria, hingga 5 pada wanita;
  • eritrosit - 0-1 di bidang pandang;
  • epitel ginjal, sel atipikal, jamur, bakteri - tidak ada;
  • silinder - 0-1 hanya hialin, sisanya tidak ada.

Faktor apa yang membuat urin lebih gelap?

  • usia manusia - periode setelah 50 tahun dapat ditandai dengan penggelapan urin pada pria;
  • jenis kelamin - infeksi saluran kemih pada wanita lebih sering terjadi, oleh karena itu, warna urin terkadang menjadi berbeda;
  • faktor genetik.

Mengapa urin menjadi gelap? Penyebab

Semua alasan untuk mengubah warna urin, khususnya yang menggelap, secara kondisional dapat dibagi menjadi dua jenis:

  1. Fisiologis (alami);
  2. Patologi.
  • mengurangi jumlah asupan cairan;
  • peningkatan keringat (pelepasan cairan dengan keringat dan udara yang dihembuskan) dengan latar belakang aktivitas fisik berintensitas tinggi, peningkatan suhu lingkungan;
  • urin menjadi lebih gelap dengan keluarnya zat pewarna: makanan (bit, rhubarb, jus wortel pekat, blueberry) atau obat-obatan (minum antibiotik, antikanker, vitamin B, zat dengan asam chrysophanic).
  • dehidrasi parah pada tubuh adalah kondisi patologis, penyebabnya bervariasi, berkembang dengan latar belakang diare, muntah, suhu tinggi, dengan pekerjaan lama di ruangan yang panas. Kondisi ini ditandai dengan penurunan jumlah dan volume buang air kecil, urin berwarna kuning tua karena konsentrasi tinggi;
  • penyakit pada sistem empedu dan hati;
  • penghancuran sel darah merah langsung di aliran darah;
  • penyakit dengan gangguan metabolisme zat tertentu (alcoptonuria, hemochromatosis);
  • penyakit ginjal;
  • keracunan tembaga.

Penyakit pada sistem empedu dan hati

Kekalahan sistem hati dan sistem ekskresi empedu, menyebabkan perubahan warna urin yang diekskresikan, di antara penyakit utama adalah:

  • hepatitis dengan serrotisasi hati berikutnya (virus, toksik atau yang disebabkan oleh obat);
  • penyakit batu empedu dengan gangguan aliran empedu;
  • kanker hati;
  • sklerosis pada saluran empedu;
  • Seorang anak yang baru lahir mungkin mengalami atresia (infeksi) pada saluran empedu.
  • keracunan tubuh;
  • berat, ketidaknyamanan di sisi kanan;
  • perubahan warna pada selaput lendir dan kulit yang terlihat (menguning);
  • gatal;
  • urin berwarna kuning tua mengingatkan pada bir berwarna;
  • kotoran tidak berwarna.

Mekanisme perubahan warna urine adalah masuknya pigmen hati (bilirubin) ke dalam darah, bukan ekskresi dengan empedu ke dalam lumen usus..

Hemolisis

Hemolisis - pemecahan sel darah merah dalam aliran darah.

  • anemia hemolitik (HA herediter adalah penyebab umum hemolisis pada anak);
  • luka bakar;
  • peracunan;
  • transfusi darah dari kelompok lain;
  • penyakit menular (malaria).
  • klinik khusus;
  • keluarnya urine berwarna coklat tua atau kuning tua.

Mekanisme - ekskresi hemoglobin yang tidak terikat (bebas) oleh ginjal.

Penyakit metabolik

Jika warna urin menjadi gelap pada anak pada usia dini, maka, tidak termasuk banyak alasan, Anda dapat memikirkan tentang penyakit metabolik, yang sering diturunkan.

Penyakit keturunan yang memanifestasikan dirinya pada anak sejak usia dini.

Penyebab alkaptonuria adalah pelanggaran metabolisme asam amino tirosin, karena hilangnya fungsi enzim homogentesic acid oxidase.

  • urin menjadi gelap secara bertahap setelah mengendap, yaitu, urin dapat keluar dari warna biasa, tetapi jika mulai menjadi gelap seiring waktu, itu adalah tanda pertama penyakit;
  • Saat dewasa, batu ginjal bisa terbentuk, sistem artikular bisa terpengaruh, warna telinga, kulit pada permukaan fleksor sendi berubah.

Hemochromatosis klasik (sinonim "diabetes perunggu") adalah penyakit metabolik bawaan yang ditandai dengan gangguan metabolisme besi dengan pengendapan yang berlebihan di berbagai organ dengan gangguan fungsi di masa depan.

Penyebab penyakit - mutasi gen tertentu, menyebabkan akumulasi zat besi yang berlebihan (hingga 50-70 gram, berbeda dengan 3-4 normal).

  • berkembang pada anak di usia dini;
  • kelemahan;
  • pigmentasi kulit, selaput lendir (warna abu-abu);
  • kegagalan organ karena perkembangan jaringan ikat yang berlebihan;
  • penggelapan urin setelah dengan latar belakang kerusakan hati.

Penyakit ginjal

Jika urin mulai berubah warna, seringkali penyebab patologi ini bisa disembunyikan di penyakit ginjal.

Di antara penyakit ginjal utama yang terkait dengan perubahan urin adalah:

  • pielonefritis;
  • glomerulonefritis;
  • TIN (nefritis tubulointersticeal).

Ciri umum gambaran klinis penyakit ginjal:

  • keracunan, demam, astenia pada pasien;
  • pembengkakan, perubahan tingkat tekanan darah;
  • ketidaknyamanan atau nyeri di punggung bawah;
  • perubahan frekuensi dan jumlah buang air kecil;
  • urin mengalami perubahan: dengan glomerulonefritis menjadi gelap, mencapai rona merah tua, TIN dan pielonefritis ditandai dengan pengaburan, tampak kuning tua, buram;
  • pielonefritis adalah penyakit umum di kalangan wanita hamil, glomerulonefritis sering dapat terjadi pada anak setelah infeksi streptokokus.

Keracunan tembaga

Keracunan cuprum (tembaga)

Seringkali dapat terjadi dengan peningkatan konsumsi dengan makanan, dengan inhalasi atau perkutan (melalui kulit) asupan senyawa logam ini.

  • sakit perut, mual, muntah, rasa logam;
  • "Demam tembaga";
  • sakit kepala, pusing
  • kerusakan sel darah merah, gangguan fungsi hati, penggelapan urin;
  • gangguan fungsi ginjal.

Apa yang bisa Anda pikirkan jika warna urin mulai berubah pada wanita hamil?

Pada wanita, warna urine bisa berubah karena pengaruh semua alasan di atas..

Kehamilan adalah kondisi lain di tubuh wanita yang bisa memicu perubahan warna urine..

Jika warna urin wanita hamil mulai berubah:

  • muntah wanita hamil - suatu kondisi yang dalam beberapa kasus menyebabkan dehidrasi parah, konsekuensi yang telah kita bicarakan di atas;
  • penggunaan sediaan vitamin untuk tujuan pencegahan;
  • peningkatan fungsi hati, yang menyebabkan sedikit kelebihan bilirubin dalam darah, akibatnya urin bisa berwarna kuning tua;
  • pielonefritis kehamilan.
  • urin adalah sistem dinamis yang mencerminkan perubahan kesehatan, terkadang bahkan yang terkecil;
  • perubahan warna urin seharusnya mengkhawatirkan, tetapi Anda tidak perlu panik;
  • dengan perubahan urin, sangat penting untuk mengunjungi dokter.

Penyebab utama urine berwarna kuning cerah

Alasan Oliguria

  • Dehidrasi - muntah, diare, keringat berlebih
  • Iskemia ginjal (gangguan suplai darah)
  • Nekrosis tubular akut
  • Obstruksi pada saluran kemih
  • Gagal ginjal akut

Kejernihan dan warna urine

Penyebab kekeruhan urin

  • Urine tinggi fosfat, oksalat, lipid, dan leukosit
  • Kandungan basa purin yang tinggi dalam makanan - peningkatan asam urat

Urine tidak berwarna, transparan.

Anda minum banyak air, Anda bisa hentikan.

Urine berwarna kekuningan.

Anda normal, sehat, dan terhidrasi dengan baik.

Warna urine kuning muda.

Urine berwarna kuning tua.

Normal, tetapi Anda harus minum air.

Tubuh Anda tidak mendapatkan cukup air! Minum air sekarang juga.

Apakah Anda makan bit, blueberry atau rhubarb belakangan ini? Jika tidak, Anda mungkin memiliki darah di urin Anda. Ini sangat serius. Darah dalam urin bisa menjadi tanda penyakit ginjal, tumor, infeksi saluran kemih, masalah prostat, atau hal lainnya. Mungkin ada merkuri atau keracunan timbal. Bahkan jika Anda pernah melihat urin seperti itu sekali, temui dokter Anda..

Anda mungkin tidak minum cukup air. Atau Anda memiliki masalah dengan hati atau kandung empedu, saluran empedu. Atau bisa juga pewarna makanan, vitamin B2. Periksa ke dokter.

Ada kelainan genetik langka yang disebut hiperkalsemia, di mana urine berwarna biru atau hijau. Selain itu, urine berwarna biru atau hijau dengan beberapa infeksi saluran kemih, tetapi juga bisa menjadi pewarna makanan atau obat. Temui dokter Anda jika urin berwarna hijau atau biru berlangsung selama satu hingga dua hari.

Jika muncul dari waktu ke waktu, itu adalah efek hidrolik yang tidak berbahaya. Mungkin menunjukkan kelebihan protein dalam makanan Anda, tetapi mungkin menunjukkan masalah ginjal. Temui dokter Anda jika kencing berbusa terjadi sepanjang waktu.

Penyebab urine berwarna coklat

  • Peningkatan kandungan pigmen empedu (turunan bilirubin)
  • Mioglobinuria
  • Makan kacang kuda
  • Pengobatan (levodopa, nitrofurantoin, flagil)

Penyebab urine berwarna hitam

  • Melanin
  • Methemoglobinuria
  • Cascara atau Senna
  • Methyldopa

Urine berwarna biru atau hijau

  • Infeksi saluran kemih pseudomonas
  • Biliverdin
  • Obat-obatan - amitriptyline, triamterene;
  • Pemberian intravena - simetidin, fenargan;
  • Pewarna - biru metilen dan nila merah tua atau nila

Urine berwarna oranye dan kuning

  • Peningkatan konsentrasi urin
  • Pigmen empedu
  • Fenotiazin
  • Pyridine
  • Wortel
  • Tetrasiklin
  • Rubarb (urin merah pada pH basa)
  • Senna (urin merah pada pH basa)

Urine merah - hematuria mikroskopis (hematuria - darah dalam urin)

Sumber - saluran kemih

  • Uretra atau kandung kemih
  • Prostat
  • Ureter atau ginjal

Sumber non saluran kemih

  • Vagina
  • Anus atau rektum

Pseudohematuria (urin merah tidak berhubungan dengan hematuria)

  • Mioglobunuria
  • Hemoglobinuria
  • Fenolftalein (pencahar)
  • Fenotiazin
  • Porphyria
  • Rifampisin
  • Bilirubinuria
  • Fenitoin
  • Pyridine
  • Pyridium
  • Sindrom popok merah

Faktor yang mempengaruhi penyimpangan

Urine yang bersifat asam seringkali disebabkan oleh gangguan metabolisme. Perubahan bisa disebabkan oleh penggunaan makanan yang berdampak negatif pada indikator ini. Masalahnya mungkin tersembunyi dalam pelanggaran rezim air. Kekurangan cairan di dalam tubuh bisa menyebabkan konsentrasi urine tinggi dan menimbulkan bau tak sedap.

Pada tahap pertama rehabilitasi, dokter meresepkan diet khusus, yang harus menormalkan keasaman urin. Makanan harus mencakup makanan yang, setelah pembusukan, akan menyuplai unsur alkali dan asam ke tubuh. Berbicara tentang perbandingan protein, lemak dan karbohidrat dalam proses pencernaan, perlu dipahami bahwa:

  1. Peningkatan konsentrasi protein dan lemak menyebabkan pergeseran indikator ke arah sisi asam.
  2. Meningkatkan asupan karbohidrat akan menyebabkan perubahan basa.

Gejala urine asam yang paling umum dimanifestasikan pada penderita diabetes melitus. Ini disebabkan oleh fakta bahwa dengan penyakit ini di urin pasien, biasanya terdapat badan keton yang dapat menurunkan tingkat pH. Akibatnya, karena peningkatan kadar glukosa dan pH rendah pada penderita diabetes, ditemukan gangguan pada fungsi sistem endokrin..

Pengobatan banyak penyakit didasarkan pada analisis urin

Pentingnya indikator ini hampir tidak bisa ditaksir terlalu tinggi, karena ini memungkinkan Anda untuk mendeteksi sejumlah besar penyakit pada tahap awal dan dengan demikian menghilangkan masalah di awal perkembangannya.

Cara menentukan keasaman urin

Penyakit nefrologi yang parah, seperti urolitiasis dan gagal ginjal, memerlukan kontrol dan pengaturan yang ketat dari keseimbangan asam-basa tubuh. Selain itu, indikator ini berhubungan langsung dengan keadaan jaringan tulang, karena dengan asidosis terjadi aliran keluar kalsium dari tulang..

Misalnya, penelitian modern telah menetapkan korelasi yang kuat antara kejadian patah tulang pinggul pada wanita dan jumlah protein hewani yang dikonsumsi, yang merupakan salah satu sumber utama keasaman endogen. Sebaliknya, asupan makanan yang dialkalikan dengan bikarbonat untuk menetralkan asam meningkatkan keseimbangan kalsium, menurunkan osteoresorpsi, dan juga meningkatkan laju pembentukan tulang pada wanita pascamenopause..

Untuk mengikuti petunjuk dari ahli gizi dan memantau keseimbangan asam basa tubuh, perlu dilakukan pemantauan pH urin..

Bagaimana cara menentukan keasaman urin di rumah? Ada cara yang cukup sederhana - mengukur nilai pH menggunakan strip uji. Anda bisa membelinya di apotek. Misalnya, strip uji untuk keasaman urin diproduksi oleh perusahaan Bioscan dan Biosensor Rusia. Mereka tersedia dalam kemasan 10, 25, 50, 100. Harganya berkisar antara 130 hingga 350 rubel.

Strip uji untuk menentukan pH "Bioscan" dan "Biosensor"

Penentuan keasaman urin adalah sebagai berikut. Anda perlu mencelupkan strip ke dalam urin yang baru dikumpulkan selama beberapa detik (periksa waktu sesuai dengan instruksi, karena dapat bervariasi tergantung pada pabrikan). Warnanya akan berubah setelah waktu tertentu, yang juga ditunjukkan dalam instruksi. Bandingkan warna yang diperoleh dengan warna yang ditunjukkan pada kotak strip tes dan tuliskan nilainya..

Perbandingan warna strip uji yang diperoleh dengan skala

Jangan langsung terkejut jika pembacaan melampaui norma statistik rata-rata. Periksa bacaan Anda setiap hari selama seminggu. Keasaman urin dapat bervariasi tergantung pada waktu dan makanan yang dikonsumsi. Selain itu, dipengaruhi oleh obat-obatan tertentu (asam askorbat, diuretik, trometamin, pencahar, antasida, aspirin, tetrasiklin, siklosporin). Jika ada perubahan konstan pada pH menuju alkaluria (7.0-9.0) atau aciduria (4.5-5.0), maka ini adalah alasan untuk mencari nasihat medis..

Metode pengobatan

Dengan tingkat pH rendah, tergantung pada penyebab kemunculannya, dokter meresepkan obat kompleks yang tidak hanya memengaruhi normalisasi keasaman, tetapi juga melawan penyebab utama manifestasi penyakit. Diet khusus juga dibuat, yang mampu menormalkan rasio lingkungan asam dan basa dan dengan demikian membawa proses kerja sistem kemih kembali normal. Agar hal ini bisa terjadi, maka perlu dilakukan pengayaan pola makan dengan makanan yang bersifat basa dan mengurangi asupan makanan yang dapat meningkatkan keasaman..

Pertama-tama, semua buah jeruk dieliminasi dari makanan. Dan produk berikut harus ada di menu harian:

  • sayuran (kentang, kubis, wortel, bit, dll.);
  • kacang-kacangan (lentil, kacang polong, kacang-kacangan, dll.);
  • berbagai sereal, terutama sereal;
  • elemen penting dari makanan adalah nasi.

Selain itu, penggunaan produk susu fermentasi tidak disarankan, karena dapat mengubah pH secara signifikan dan memperlambat pengobatan secara signifikan..

Salah satu faktor penting adalah orang yang kelebihan berat badan sering menderita masalah asam urin. Mereka diberi resep diet yang ditujukan tidak hanya untuk menormalkan nilai pH, tetapi juga untuk mengurangi berat badan secara keseluruhan. Pola makan seperti itu akan berdampak positif pada fungsi seluruh tubuh. Ingatlah selalu tentang manfaat air putih. Dengan penggunaan rutin minimal 2 liter per hari, sebagian besar penyakit sistem saluran kemih tidak akan pernah mengganggu.

Jika gejala pertama pelanggaran terdeteksi, Anda dapat membuat analisis sendiri. Hasil pemeriksaan, indikator diagnostik akan diberikan. Namun, dalam kasus apa pun tidak diizinkan untuk menguraikannya. Hanya spesialis yang berkualifikasi yang dapat menganalisis situasi dengan benar dan meresepkan tindakan rehabilitasi yang sesuai. Ini berarti bahwa jika terjadi pelanggaran, ada baiknya menghubungi ahli urologi untuk membuat perawatan komprehensif dan kemudian dengan ketat mematuhi instruksi dokter..

Merangkum semua hal di atas, saya ingin mencatat bahwa analisis pH urin merupakan faktor yang sangat penting dalam mengidentifikasi penyakit dari berbagai asal. Bahkan jika alasan penyimpangan tidak terletak pada penyakit apa pun, tetapi dikaitkan dengan pola makan yang salah, maka masalahnya harus ditangani dengan sangat serius. Gangguan rutin pada keasaman urin dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius yang berhubungan dengan ginjal dan sistem endokrin. Dalam kasus deteksi gejala pertama, perlu dilakukan diagnosis menyeluruh untuk memahami dengan jelas mengapa penyimpangan tersebut terjadi dan metode apa yang harus digunakan untuk mengatasinya..

7 hal yang dapat diketahui dari warna urin tentang kesehatan Anda

Urine merupakan produk metabolisme dasar tubuh manusia, yang diproduksi oleh ginjal sebagai hasil dari mekanisme filtrasi darah, diikuti dengan sekresi produk metabolisme ke dalamnya..

Warna urin mencerminkan keadaan fungsional ginjal dan seluruh organisme. Bahkan tanpa penelitian laboratorium, dengan warna urin, adalah mungkin untuk mengatakan dengan akurat jenis penyimpangan yang terjadi dalam tubuh manusia. Kriteria ini adalah yang utama dalam diagnosis penyakit dalam kedokteran sebelum diperkenalkannya praktik penelitian laboratorium..

Jika urine berwarna merah

Anda mungkin pernah makan bit, blueberry, atau rhubarb sehari sebelumnya. Dalam pengobatan bahkan ada yang namanya bituria. Dalam kondisi ini, pigmen merah sebentar dapat menodai urin Anda dan membuat Anda takut setengah mati, tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Keesokan harinya, warna urine akan normal..

Jika setelah satu atau dua hari warna urine masih merah, atau jika Anda belum makan bit dan produk pewarna lainnya, maka ini alasan serius untuk berkonsultasi ke dokter. Percikan darah juga harus mengingatkan Anda.

Jika urine berwarna oranye

Urine berwarna oranye sering kali disebabkan oleh konsumsi makanan tertentu dalam jumlah besar. Ini termasuk sayur-sayuran, jamu dan buah-buahan yang kaya vitamin B, provitamin A atau vitamin C. Dalam hal ini, perubahan warna urine berlanjut hingga senyawa tersebut benar-benar hilang dari tubuh. Urine biasanya berubah menjadi kuning tua setelah konsumsi wortel, coklat kemerah-merahan, peterseli, bayam, seledri, labu, buah jeruk, blackcurrant, raspberry, dll..

Orang yang mengonsumsi obat-obatan tertentu dalam waktu lama mungkin memiliki warna oranye cerah pada urinnya. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa sebagian besar obat dikeluarkan dari tubuh melalui ginjal dan oleh karena itu, urin setelah meminumnya akan mengandung zat aktif atau metabolitnya, yang memberikan warna yang khas..

Jika urin Anda berubah menjadi oranye neon, segera temui dokter.

Jika urine berwarna kuning neon

Jika warna urin menjadi kuning neon, kemungkinan besar hal ini disebabkan oleh konsumsi vitamin B yang berlebihan, terutama B12, ke dalam tubuh Anda. Tidak ada alasan untuk khawatir.

Jika urine berwarna hijau

Jika urin berubah menjadi hijau, kemungkinan besar Anda mengonsumsi banyak asparagus sehari sebelumnya. Tidak ada yang salah dengan itu, urine akan segera berubah warna seperti biasanya.

Jika Anda tidak ingat bahwa Anda makan asparagus sehari sebelumnya, maka Anda harus ke dokter. Urine berwarna hijau bisa menjadi tanda adanya infeksi saluran kemih. Jika Anda memulai penyakit ini, kemudian Anda mungkin mengembangkan batu ginjal..

Jika urine berwarna biru

Ya, itu juga terjadi. Tetapi hanya jika Anda menderita kelainan genetik langka yang disebut hiperkalsemia, di mana ada peningkatan jumlah kalsium dalam darah Anda. Kondisi ini secara berkala muncul pada urine berwarna biru. Tapi ini adalah penyakit langka yang, kemungkinan besar, tidak akan pernah Anda temui..

Jika urine berwarna coklat

Porphyria adalah jenis kelainan hati genetik di mana hemoglobin (sel darah merah) tidak disintesis dengan benar. Dalam kasus ini, urine pasien menjadi coklat. Ini juga tidak umum, tetapi jika urine berwarna coklat disertai dengan sakit perut, ruam, atau kejang, Anda mungkin memiliki kelainan genetik..

Selain itu, urin bisa berubah menjadi coklat setelah makan rhubarb atau kacang hijau dalam jumlah besar. Tidak ada alasan untuk khawatir..

Jika urine berwarna putih

Penyakit organ kemih adalah penyebab paling umum mengapa urin menjadi putih. Ini dapat memanifestasikan dirinya:

  • pielonefritis,
  • glomerulonefritis,
  • sistitis,
  • degenerasi lemak pada ginjal,
  • nefrosis,
  • uretritis (termasuk penyakit menular seksual),
  • urolitiasis (dengan batu fosfat),
  • tuberkulosis ginjal.

Karena itu, jika Anda memperhatikan bahwa urin telah berwarna keputihan, jangan ragu dan konsultasikan dengan dokter..

Urine asam pada anak-anak

Analisis urin adalah bagian wajib dari pemeriksaan medis pada anak-anak. Selain keasaman, dilakukan analisis terhadap warna, sedimen, densitas, dll. Hal ini dikarenakan urine membawa sejumlah besar indikator yang dapat mengindikasikan banyak penyimpangan dalam kehidupan seorang anak..

Masalah ini harus mendapat banyak perhatian, karena anak-anak tidak selalu dapat memberi tahu orang tua tentang rasa sakit atau masalah mereka, terutama bila menyangkut bayi baru lahir. Ibu dan ayah harus sangat berhati-hati dengan kesehatan anaknya, memperhatikan semua perubahan yang terjadi dalam proses hidupnya

Orang tua harus memperhatikan warna dan bau urine anaknya. Jika memiliki bau yang tidak sedap, menyengat dan asam, maka sebaiknya segera hubungi dokter spesialis untuk mendiagnosis dan mengidentifikasi penyakitnya

Penyimpangan ke sisi bawah nilai pH dapat mengindikasikan penyakit serius dan berbahaya, seperti gagal ginjal, diabetes mellitus atau demam. Seringkali penyebab penyimpangan bisa jadi puasa, yang tidak bisa diterima oleh anak di usia dini..

Bau asam urine pada wanita mungkin hadir selama kehamilan. Dalam hal ini, Anda tidak boleh bersikap ekstrem dan khawatir. Selama mengandung anak, berbagai malfungsi tubuh sering terjadi, salah satu faktor tersebut mungkin perubahan nilai pH.

Diet dengan keasaman urin yang tinggi

Jadi, diet dengan keasaman urin tinggi harus memasukkan banyak makanan dengan keasaman nol atau negatif. Namun, sama sekali tidak perlu melepaskan daging dan keju sama sekali. Diet seimbang dapat mengimbangi asupan mereka. Pemantauan harian pH urin dengan strip tes akan membantu Anda menyesuaikan diet Anda..

Indeks PRAL telah ditetapkan untuk banyak makanan oleh ahli gizi. Daftar produk dasar dengan nol PRAL adalah sebagai berikut:

  • susu,
  • mentega,
  • es krim,
  • minyak sayur,
  • madu,
  • timun,
  • teh,
  • Bir,
  • Coca Cola.

Produk dengan PRAL negatif:

  • buah-buahan (pisang, aprikot, apel, blackcurrant, jeruk, nanas, stroberi, kiwi, persik, pir, semangka),
  • jus buah (apel, anggur, lemon, jeruk),
  • sayuran (kentang, zucchini, kubis, tomat, lobak, paprika, bawang, wortel, terong),
  • sayuran hijau (bayam, selada, seledri),
  • jamur,
  • kopi,
  • air mineral,
  • anggur merah dan putih.

Produk dengan PRAL negatif

Produk kacang-kacangan dan biji-bijian, tepung dan produk roti memiliki kapasitas pembentuk asam dalam kisaran dari 3 hingga 12 mEq. Maka dari itu, bagi yang suka sarapan pagi oatmeal (PRAL = 10,7), bisa diimbangi dengan penambahan buah kering..

1
Tabel beberapa sayuran dan buah-buahan dengan indeks PRAL negatif
ProdukIndeks PRAL
Wortel-4.9
Kentang-4
Tomat-3.1
bayam-empat belas
Seledri-5.2
Terong-3.4
Timun-0.8
Busur-1.5
bayam-empat belas
Buah
Apel-2.2
Buah pir-2.9
Jeruk-2.7
Aprikot-4.8
Kiwi-4.1
Pisang-5.5
Berries
Ceri-3.6
Stroberi-2.2
Semangka-1.9
Kismis hitam-6.5
kismis-21

Harus dikatakan bahwa pembagian makanan menjadi "asam" dan "basa" sangat bersyarat, karena ada juga karakteristik individu tubuh yang berkaitan dengan pencernaan, asimilasi, dan toleransi terhadap makanan tertentu. Selain itu, kemampuan organisme yang sehat untuk menjaga keseimbangan asam-basa dalam kerangka fisiologis cukup besar karena adanya mekanisme kompensasi metabolisme. Sulit membayangkan bahwa satu steak akan menjadi penyebab perubahan kuat dalam pH lingkungan intra dan ekstraseluler..

Jadi, meskipun pengaturan makanan untuk keasaman urin dimungkinkan, kisaran perubahannya akan kecil. Misalnya, studi klinis menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi makanan dengan PRAL = 0 mEq selama beberapa waktu memiliki respons urin harian 6,0. Pada diet dengan beban pembentuk asam rendah (kentang, tomat, wortel, minyak), bahkan dengan penggunaan daging kalkun dan roti (total indeks diet PRAL = 10 mEq), tingkat keasaman urin pada subjek adalah 6,6. Namun, pada diet dengan indeks PRAL total 6 kali lebih tinggi, yang meliputi roti, mentega, keju, daging, spaghetti dan ketimun, pasien juga memiliki keasaman urin normal (5,9).

Jika Anda merasa sehat, pH urin yang sedikit lebih tinggi atau lebih rendah mungkin tidak perlu dikhawatirkan. Namun, dengan gejala nefrologi yang berulang, Anda perlu menemui spesialis yang akan meresepkan analisis yang lebih lengkap dan perawatan yang diperlukan..

Penentuan warna urin

Warna urin, serta sifat fisiknya seperti bau, berat jenis, transparansi, dan reaksi pH, harus ditentukan di laboratorium saat meresepkan tes urine umum. Untuk mendapatkan hasil yang andal yang benar-benar mencerminkan proses yang terjadi di dalam tubuh, perlu memenuhi persyaratan tertentu:

  • mengecualikan sehari sebelum pengumpulan analisis asupan produk atau obat yang dapat mengubah warna urin;
  • amati aturan minum yang biasa;
  • siapkan toples kering bersih atau wadah khusus;
  • segera sebelum mengumpulkan analisis, lakukan toilet higienis secara menyeluruh di area perineal;
  • setelah pengambilan analisa harus segera dikirim ke laboratorium, urine yang dikumpulkan dapat disimpan di tempat yang sejuk tidak lebih dari 2 jam.

Untuk menentukan warna urine di laboratorium, gunakan porsi pagi

Secara in vitro, warna urin ditentukan dengan pemeriksaan visual sederhana. Untuk ini, sampel dipertahankan sebelumnya dalam bejana transparan, dan kemudian dianalisis dengan latar belakang putih dalam cahaya yang ditransmisikan. Warna urin normal dapat berkisar dari kuning muda hingga kuning. Warna ini dikaitkan dengan kehadiran di dalamnya berbagai turunan pigmen empedu, terutama urokrom. Selain itu, urine orang sehat harus 100% transparan, tanpa pengaburan dan endapan..

Reaksi urin alkali alkaluria

Alkalisasi urin (alkaluria) - pergeseran reaksi urin ke sisi basa, pH urin lebih tinggi dari 7. Peningkatan alkali dalam urin dapat menyebabkan alasan berikut:

  • dominasi hanya sayuran dan produk susu dalam makanan (Anda dapat menormalkan pH dengan menyesuaikan diet);
  • urine alkali menunjukkan penyakit menular pada organ kemih, kecuali yang disebabkan oleh E. coli atau mycobacterium - tuberculosis, pielonefritis;
  • konsumsi berlebihan air mineral alkali;
  • penyakit saluran kemih dengan munculnya darah dalam urin;
  • penyakit perut dengan keasaman tinggi;
  • muntah atau diare yang banyak, disertai dengan hilangnya ion klorin dan cairan;
  • penyakit lain (kelenjar adrenal, kelenjar tiroid, kandung kemih).

Penyimpangan berkepanjangan dari norma kshb ke segala arah berarti bahwa proses patologis sedang berlangsung di dalam tubuh. Sangat penting untuk lulus tes urin umum untuk tes laboratorium (dengan penentuan reaksi urin), pasien dengan patologi berikut:

  • proses infeksi di organ kemih (kandung kemih, uretra, ginjal);
  • asidosis (kelebihan asam dalam darah - pH 7,35) dari ginjal, pernapasan, sifat metabolisme;

dan untuk menilai efektivitas dan dinamika pengobatan.

Jika tingkat ph 5-7 melampaui batas-batas ini (naik atau turun) dan pergeseran ini bersifat jangka panjang, maka batu (kalkuli) dari berbagai jenis dapat terbentuk:

  • oksalat - dari garam asam oksalat (pH 5-6);
  • urat - dari garam asam urat (pH kurang dari 5);
  • fosfat berbasis fosfat (pH lebih besar dari 7).

Kombinasi aciduria (reaksi asam urin) dengan asidosis (reaksi darah asam) dapat meningkatkan risiko komplikasi seperti:

  • penebalan darah (peningkatan viskositas), yang berkontribusi pada pembentukan gumpalan darah, kerusakan jantung dan pembuluh darah;
  • akumulasi racun, racun, dan zat lain di dalam tubuh karena pelanggaran proses biokimia;
  • terjadinya proses inflamasi kronis sebagai akibat dari aktivasi patogen.

Biru dan biru

Warna kuning berubah menjadi biru dengan patologi langka - hiperkalsemia. Ini ditandai dengan peningkatan kadar kalsium dalam tubuh. Biasanya nilai pada orang dewasa melebihi 3 mol / L kalsium.

Lebih sering mereka memanggilnya:

  • keracunan tubuh dengan vitamin D;
  • konsekuensi dari transplantasi ginjal;
  • gagal ginjal berat;
  • kecenderungan genetik.

Selain itu, gejala lain terjadi:

  • depresi, apatis, mudah tersinggung
  • kehilangan energi, kantuk;
  • peningkatan buang air kecil;
  • penurunan berat badan;
  • gangguan tinja.

Fenomena ini mengkhawatirkan tidak lebih dari 3% populasi. Tetapi orang tidak bisa mengubah warna urine dari kuning menjadi ungu..

hijau

Perubahan semacam itu dapat menyebabkan komposisi makanan dan patologi berbahaya. Karena itu, perlu diingat apakah Anda makan sehari sebelum produk yang memberi warna hijau - asparagus, hop beer, pewarna makanan, obat-obatan.

Perlu dipastikan bahwa perubahan tersebut tidak terkait dengan faktor alamiah sementara.

Jika tidak, berarti ada:

  • penyakit kuning;
  • hiperkalsemia;
  • proses infeksi dan inflamasi pada sistem kemih;
  • penyakit urolitiasis.

Jika kita berbicara tentang apa yang menentukan warna urin, maka ini adalah peningkatan kadar bilirubin, mikroflora patogen, pelepasan besar produk pembusukan.

Faktor patologis yang mengubah warna urine

  1. Infeksi saluran kemih. Peningkatan jumlah bakteri patogen pada saluran kemih menyebabkan urine berwarna putih susu, terkadang biru.
  2. Salah satu gejala amiloidosis ginjal adalah urine berwarna putih. Ada akumulasi amiloid, protein patologis yang menyertai penyakit purulen kronis.
  3. Darah membuat urin menjadi merah muda atau merah. Masalah ini terjadi pada pasien dengan diagnosis berikut: glomerulonefritis, pielonefritis, nefritis, sistitis, urolitiasis, kanker kandung kemih.

Gangguan fungsional di hati. Penyakit kuning parenkim disertai dengan penggelapan urin menjadi warna bir (warnanya disebabkan oleh munculnya pigmen empedu dalam urin - bilirubin dan urobilinogen), ketika dikocok, busa kehijauan diamati. Tanda wajib ikterus obstruktif adalah urin berwarna lemon.

  • Diabetes (urine jernih).
  • Keracunan tembaga (urine berwarna merah-coklat).
  • Keracunan parasit.
  • Polikistik.
  • Vaskulitis.

Faktor fisiologis yang mengubah warna urine

Warna urine secara langsung tergantung pada keadaan tubuh dan merupakan indikator kesehatan

Untuk melihat perbedaan waktu yang berbahaya, penting untuk mengetahui apa kata warnanya. Dalam urin, Anda tidak hanya dapat menentukan fakta penyakitnya, tetapi juga mengidentifikasi penyimpangan tertentu dari norma

Idealnya, urine orang sehat berwarna kuning kekuningan. Kalau urine yang tampak aneh bukanlah kalimat, tapi alasan untuk berpikir.

Warna urin yang tidak biasa tidak selalu mengindikasikan suatu penyakit. Beberapa produk mampu memberikan warna tambahan. Ini karena kandungan warna alami dan buatan di dalamnya..

Misalnya bit atau blackberry akan memberikan warna merah muda, sedangkan memakan asparagus akan memberikan warna kuning tua bahkan kehijauan. Pecinta wortel akan mendapatkan warna kuning yang kaya.

Kompleks vitamin dan suplemen makanan. Konsumsi vitamin B, riboflavin atau karoten yang berlebihan menghasilkan warna kuning cerah. Efek signifikan diamati dari suplemen makanan, urin terkadang memiliki warna eksotis - biru atau hijau.

Pengobatan. Kina dan turunannya, propofol (anestesi), indometasin, beberapa antibiotik dapat menyebabkan pergeseran rentang warna ke arah jingga.

Efek serupa dimungkinkan sebagai hasil dari penggunaan obat pencahar. Pasien yang memakai kencing tidak perlu terkejut dengan urine biru, dan mereka yang menggunakan pelemas otot methocarbamol tidak perlu terkejut dengan warna coklat..

Dehidrasi tubuh

Dengan adanya penurunan cairan dalam tubuh, konsentrasi urine meningkat, warna kuning menjadi lebih jenuh. Gambar ini terjadi dalam kasus berikut:

  • asupan cairan yang tidak mencukupi selama nutrisi;
  • keringat berlebihan tanpa kompensasi atas kehilangan air;
  • muntah;
  • diare.

Kelebihan air dalam makanan. Asupan cairan yang berlebihan menyebabkan pengenceran urin. Menjadi ringan, terkadang hampir transparan. Jika Anda mengurangi konsumsi minuman keras, konsumsi sayuran dan buah-buahan yang berair, situasinya akan cepat reda.

Urine tidak berwarna

Jika seseorang minum banyak cairan dan urine nya sedikit, biasanya tidak ada yang salah dengan itu. Jika mengurangi asupan air tidak mengubah keadaan, akan lebih baik untuk memperjelas situasinya. Mengapa penyimpangan yang tidak menyenangkan ini muncul, analisis akan menunjukkan.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, dokter akan membuat keputusan - sudah waktunya membunyikan alarm atau masih ada waktu untuk bersantai. Urine bening ditemukan pada pria dan wanita. Penyebab dan gejala penyakit biasanya serupa, meski tidak selalu. Karena perbedaan gender, ada nuansa.

Penyebab umum urin encer meliputi:

  1. Diabetes mellitus dan diabetes insipidus - disertai dengan rasa haus yang meningkat, konsumsi cairan dalam jumlah besar, banyak buang air kecil (dengan dominasi diuresis malam hari pada siang hari).
  2. Gagal ginjal - muncul dengan latar belakang penyakit ginjal kronis (lebih jarang akut), kemampuan untuk membentuk dan mengeluarkan urin terganggu.

Urin berubah warna pada wanita

Tubuh wanita mengalami perubahan dramatis selama kehamilan. Perubahan hormonal tidak luput dari perhatian. Toksikosis sering menyebabkan dehidrasi, dan wanita tersebut merasa perlu banyak cairan.

Perlu menunjukkan sedikit pengekangan dan mengubah rezim minum, warna dari transparan akan kembali menjadi kuning muda. Jika urin masih tidak berwarna, kita bisa membicarakan patologi.

Terlepas dari jenis kelamin, tubuh harus mengatasi masalah dalam waktu 24 jam, warna urin pada orang yang sehat dipulihkan secara alami. Jika karena alasan tertentu hal ini tidak terjadi, maka diperlukan bantuan tenaga medis profesional, terutama dengan adanya tanda-tanda kesehatan buruk lainnya..

Gejala terkait

  • Bau aneh - amoniak, misalnya, bisa muncul dengan radang panggul ginjal, diabetes atau virus hepatitis. Bau yang keras dan menjijikkan biasanya mengindikasikan infeksi saluran kemih.
  • Sering buang air kecil.
  • Sensasi terbakar.
  • Air seni bocor.
  • Demam, apalagi jika disertai demam dan menggigil.
  • Kelemahan.
  • Sakit perut.

Anda harus sangat berhati-hati tentang warna urin. Kecerobohan bisa merugikan setelahnya. Analisis warna dapat dilakukan tanpa keterlibatan dokter, tetapi dokter akan melakukannya dengan lebih terampil. Karena mencurigai adanya patologi, dia akan segera menuliskan rujukan untuk tes urine dan mengidentifikasi penyebab penyakitnya.

Anak itu punya

Setiap ibu mengkhawatirkan warna urine bayi. Bagaimanapun, lebih baik mengidentifikasi patologi lebih awal daripada mencoba mengobatinya dalam bentuk yang terbengkalai. Perlu diingat bahwa komponen saluran kemih dalam cairan biokimia diganti karena nutrisi.

Warna urine pada bayi baru lahir pada minggu kedua adalah oranye pada anak laki-laki dan merah pada perempuan. Jangan takut, itu akan hilang dalam seminggu. Warna pelepasan yang tidak standar disebabkan oleh restrukturisasi tubuh, penyesuaian organ. Sampai sebulan, urine umumnya bening atau keputihan. Apalagi jika sang ibu secara teratur memberi anaknya minyak ikan..

Warna coklat atau merah harus diwaspadai pada 2 bulan kehidupan. Ini berbicara tentang diabetes mellitus, diabetes insipidus, peradangan, infeksi ginjal.

Jika warna urine pada bayi kuning tua atau kecoklatan, maka ini menandakan kekurangan air di dalam tubuh. Dalam kebanyakan kasus, ini disebabkan oleh dispepsia, gangguan usus.

Urine berwarna coklat tua menunjukkan fungsi hati yang tidak normal - gagal hati, peradangan, hepatitis, hepatosis.

Jika Anda melihat urine berwarna hijau pada bayi, sebaiknya segera memeriksakan diri ke dokter. Ini mungkin karena peradangan, infeksi saluran kemih, kelainan genetik yang jarang terjadi..

Konsistensi dan warna urin yang normal merupakan indikator kesehatan seluruh organisme. Setiap perubahan tidak boleh diabaikan, jika tidak, komplikasi yang mengancam jiwa dapat berkembang.



Artikel Berikutnya
Cara mempersiapkan USG abdomen dan retroperitoneal